septiayu

Cerpen Tugas Bahasa Indonesia

1 komentar
Persahabatan Golden Sunrise
Karya: Septi Ayu Azizah 


“Masih jauh Ra?”

Kepalaku menoleh, menatap seonggok tubuh yang mabuk lemas di ujung mobil, berdesakan dengan keranjang sayur-mayur. Padahal sengaja benar memilih mobil bak terbuka, “biar nggak mabuk,” kataku sebelum kami menaiki mobil, itu pun sekedar alasan karena tak ada angkutan lain ke tempat yang akan kami tuju. Tapi bau sayur yang seharusnya menyegarkan indra penciuman justeru menghasilkan rasa mual yang tak terhalaukan.

“Bentar lagi Sa,” jawabku sekenarnya.

“Jauh betul, awas loh kalau jelek. Huh, udah nabung jauh-jauh hari pulak. Itu duit hasil jualan piscok.”

“Beh, sabar dikit lah, dijamin keren deh.”

Aku Semakin tak berselera menanggapi Sasha. Sejak perjalanan dia merutuki nasib dan perjalanannya denganku, mulai dari jalannya menanjak, menikung, berputar, pusing, belum lagi bumbu-bumbu dia bilang mual. Dan ini sudah kali ke-21 dia protes mengulang kalimat yang sama.

Sebenarnya sudah jauh-jauh hari kami merencanakan backpaker. Rencana awalnya mau ke Belitong, sudah sampai mimpi membayangkan pelangi di Belitong yang kata orang luar dari biasa eksotisnya. Tapi apa daya, uang hasil jualan jajanan macam pisang coklat tiap hari minggu di car free day belum cukup membiayai perjalanan kami berdua.

“Yang deket-deket dulu ajalah. Dieng,” kataku satu minggu yang lalu.

Rencana backpaker yang dahsyat sudah kami rancang dari kali pertama perkenalan kami di OSPEK kampus. Masih mahasiswa baru (maba) begitu kenal langsung cocok, sok betul memetakan backpaker sampai ke Belitong. Pucuk dicinta, ulam menjauh. Bukannya menyiapkan perbekalan menjaring mimpi sampai Belitong, kami justeru ‘sok sibuk’ gabung di organisasi kampus. Tibalah saat kejenuhan menyeruak dan kami memutuskan merealisasikan mimpi kami.

“Masa rencana ke Belitong, ganti jadi ke Dieng! Itu masih di Jawa non!”

Itu semburan pertama Sasha saat aku mengajukan liburan ke Dieng.

“Logikanya nih Ra, kalau batal ke Belitong, minimal ke Bali lah. Kita lewat jalan darat Jawa Timur-Banyuwangi-Bali terus mentok ke Lombok!”

Yang ini semburan ke dua, dan itu masih berlanjut, bermalam-malam berikutnya menjadi ‘perbincangan serius’ selingan saat kami mengerjakan paper kuliah atau proposal even kampus. Ada yang unik dengan persahabatan kami, dari maba sampai sekarang semester empat, tiap hari diisi dengan kicauan pertengkaran, adu pendapat, dan diakhiri dengan banting pintu kamar kosan. Tak pernah ada yang mau mengalah. Dan hebatnya lagi kami masih bertahan dengan ego kami. Batu, keras kepala, tapi tetap bertahan bersama.

“Sa, Sashaaa! Bangun, lihat itu!”

Sengaja betul aku berteriak tepat di telinga Sasha. Cepat-cepat Sasha berdiri, menyeimbangkan tubuh lemasnya yang tergoncang. Lima belas menit sudah mobil pengangkut sayur yang kami tumpangi masuk ke perkampungan dengan jalan berlubang. Gapura bertuliskan “Selamat datang di Sembungan Village, Desa Tertinggi di Pulau Jawa,” menyambut kami. Setelah menuruni jalanan yang terjal, terbanting ke kanan ke kiri, kompak kami berteriak, “Ranu Kumolo!”

Mobil bak terbuka yang kami tumpangi berhenti, tepat di bibir telaga Cebong. Tak sia-sia, jalanan rusak, sempit, macet karena hanya bisa dilewati satu mobil bergantian, luruh semua rasa sebal kami digantikan dengan pemandangan alami telaga cebong.

“Keren Ra, mirip-miriplah sama Ranu Kumolo. Jadi, ini Si Kunir?”

“Belum Sha, kita masih harus naik ke bukit itu, di sana nanti kita saksikan pertunjukan yang lebih dahsyat.”

“Itu bukit Ra? Kayaknya tinggi deh. Bisa nggak ya?”

“Aku bilang juga apa Sha, joging tiap pagi, bukan tidur.”

“Iya, iya. Joging kok kemarin, sekali doang.”

“Bisa, bisa. Yuk keburu malam.”

***


“Berrr... dingin Ra. Ra, bangun, gila dingin banget nih Ra.”

Pendakian 45 menit, 2.350 DPL, cukup sudah membuat kami terkapar, dengan tenda seadanya, sleeping bag, kami tertidur pulas. Suara-suara di luar tenda membangunkan kami.

“Huaa.. banyak banget yang muncak Ra. Berrr, tapi dinginnya nggak nahaann. Buru Ra, kita ke luar, Golden Sunrise,” sekali lagi Sasha berteriak, keluar tenda.

“Kereeen.... ini beneran Indonesia?”

Aku hanya mengangguk. Kami duduk sekenarnya di salah satu puncak tertinggi Si Kunir. Mata kami mengikuti gerak perlahan dari ufuk timur. Semburat pertama sinar kekuningan, makin lama makin terang, sempurna membulat, titik tengahnya merah menyala dan memendarkan cahaya kekuningan. Pukul 04:30, 50C, Sembungan, Dieng, Indonesia. Tak berlebihan orang-orang menobatkan gelar “Golden Sunrise tercantik se Asia,” dan ini betul-betul di Indonesia.

Setelah si cantik kian meninggi, awan tipis berarak, gunung dan bukit membiru. Pada sisi Selatan berderet gunung Sindoro yang membayangi gunung Sumbing, megah. Merbabu dan Merapi bersolekan gumpalan awan, kami tersihir oleh pertunjukan alam, dalam waktu singkat. Sempurna.

Saat kami mulai beranjak, warna keemasan matahari berubah menjadi perak, telaga Cebong memantulkan pesona. Kabut tipis menyelimuti desa Sembungan.

“Negeri di atas awan,” bisik kami kompak.

Sejurus kemudian kami saling tatap, bercakap dalam diam dengan mata kami terdalam. Tersenyum, kami pun bersepakat. Kami tetap bersahabat. Tanpa kata, tanpa selisih, kami kuat menguatkan dengan sendirinya. Semua pertengkaran dan perdebatan hanya bumbu pelengkap agar persahabatan kami tak kering.

Ujungnya, kami berjanji dalam diam, kami akan terus berjalan bersama atas nama persahabatan dan cita. Menikmati setiap gemerlap di bumi kami tercinta, Indonesia.


***
Cerpen ini ditulis dalam rangka mengikuti Kompetisi Menulis Cerpen dari Tiket.com dan nulisbuku.com #FriendshipNeverEnds #TiketBelitungGratis .


***


Assalamu’alaikum, Hai Guys, berikut tugas Bahasa Indonesia:

1. Jawablah pertanyaan berikut:

a. Ceritakan kembali cerpen tersebut secara ringkas menggunakan bahasamu sendiri.

b. Apa tema cerpen tersebut?

c. Apa amanat (pesan moral) yang terdapat dalam cerpen tersebut?

d. Berdasarkan alur (urutan peristiwa) dalam cerita, adakah peristiwa yang janggal sehingga membingungkan pembaca? Tuliskan bukti tekstual.

e. Bagaimana watak (karakter) setiap tokoh cerita?


f. Berdasarkan aspek latar (waktu, tempat, suasana), adakah bagian dalam cerpen yang membingungkan pembaca? Tuliskan bukti tekstual.


2. Buatlah teks ulasan menggunakan struktur isi sebagai berikut:

a. Gambaran umum untuk memaparkan isi cerpen secara umum.

b. Kelebihan dan kekurangan cerpen disertai alasan dan bukti pendukung.

c. Penafsiran terhadap cerpen berdasarkan kelebihan dan kekurangan cerpen.

d. Simpulan berdasarkan kelebihan dan kekurangan cerpen.

e. Gunakan kaidah kebahasaan yang menunjukkan ciri-ciri teks ulasan.
septi ayu azizah
Septi Ayu Azizah penyuka literasi, volunteer dan pendidikan. Penikmat jalan-jajan ini, lahir di Banjarnegara, ber-KTP Jakarta, tinggal di Depok. Menulis bagi Septi adalah mencurahkan asa agar bermanfaat tentunya. Aktivitas Septi sebagai guru, pegiat literasi sekolah, dan tentunya menjadi istri penuh waktu.

Related Posts

1 komentar

  1. As claimed by Stanford Medical, It's indeed the one and ONLY reason this country's women live 10 years longer and weigh 19 kilos lighter than us.

    (And actually, it really has NOTHING to do with genetics or some secret exercise and EVERYTHING to do with "how" they eat.)

    P.S, What I said is "HOW", not "what"...

    CLICK this link to discover if this easy test can help you discover your true weight loss possibility

    BalasHapus

Posting Komentar